Sabtu, 16 Desember 2017

Birthday Trip: Lari di Baluran

Mengobati batal lari HM di Lombok Marathon bulan ini saya bakal tulis postingan tentang lari di Baluran bulan Agustus kemarin. Yah postingan-postingan tentang birthday trip ke Baluran dan Ijen juga masih banyak yang pending sih, kayaknya akhir-akhir ini saya sulit menemukan mood untuk menulis blog, untuk lari, untuk berkebun. Gak berasa tahun 2017 sudah mau berakhir aja nih.

Setelah ketemu sunrise di Watu Dodol Banyuwangi, saya dan tim baluran yang terdiri dari Pagit dan Susi langsung berangkat ke Taman Nasional Baluran yang dikenal sebagai Little Africa of Java. Disebut demikian karena Taman Nasional Baluran merupakan hutan savana yang berbeda dengan hutan tropis yang kebanyakan terdapat di Indonesia. Kalau hutan tropis kan padat sama pohon-pohon besar, kalau savana mirip padang rumput yang luas, pohon-pohon ada tapi jarang-jrang dan bergerombol. Di musim kemarau savana berubah warna jadi kekuningan dan pohon-pohonnya meranggas, di musim hujan berubah warna jadi hijau lagi. 

Kami menginap semalam di dalam kawasan taman nasional baluran, di sana memang ada kamar-kamar yang disewakan untuk menginap. Saya memang sudah berencana mau lari pagi di savana. Rencananya saya mau lari agak jauh, tapi nyatanya hanya kuat lari 4 km. Bulan-bulan itu memang kondisi lagi tidak fit banget, jasmani dan rohani. Sekembalinya dari Birthday trip kondisi lebih drop lagi, tapi setelah beberapa lama akhirnya sekarang sudah mulai get back on track, walaupun masih tertatih-tatih.

Terlepas dari kondisi yang lagi gak fit, lari pagi kali ini bikin saya sadar kalau kesendirian itu ternyata bikin ngeri dan merinding, apalagi kalau gak ada suara apa-apa selain suara sendiri. Padahal awalnya saya sok tau pingin bikin trip ini solo trip untuk membiasakan diri dengan hidup sendirian, walaupun akhirnya gak jadi solo trip juga sih. Semakin jauh saya lari, padahal belum sampai 3 km, keadaan makin sepi, saat itu tiba-tiba saya jadi sadar kalau i don't wanna be alone, trus puter balik dan lari balik ke penginapan. 

Selain ngeri karena sepi banget, saya juga takut nyasar dan takut dikejar satwa liar semacam macan atau banteng. Ini perdana saya lari di hutan yang beneran, ternyata gak semudah yang saya lihat di film atau youtube orang-orang yang lari trail sendirian di tengah hutan, nanjak-nanjak bukit, tembus hutan. Tapi sejak kembali dari pengalaman lari sebentar di Baluran, walaupun disana ketakutan, anehnya saya jadi pingin punya sepatu trail dan pingin lari di alam bebas lagi. 

Setelah putar balik, di jalan lari balik ke penginapan saya melihat matahari terbit di seberang savana, mataharinya kelihatan lebih besaaaarrr dan dekaattt. Cantik banget. Sayangnya saya sendirian jadi gak bisa minta tolong siapa-siapa buat fotoin. Mau selfie juga jadinya backlight. 

Lari jalur kendaraan di baluran pagi-pagi sepi banget sampe merinding

Matahari terbit di seberang savana
Setelah lari 4km saya jalan mendaki ke arah menara pandang dan naik keatasnya. Dari menara pandang bisa kelihatan area padang rumput dari atas, rombongan rusa dan kerbau baru keluar cari makan di padang rumput. Saya sempat ketemu sama mahasiswa asal lombok yang lagi penelitian di Baluran, dia sudah tinggal selama beberapa minggu mengamati aktifitas rusa. Saya sempat dijelaskan mengenai satwa-satwa yang ada di Baluran dan rutinitas rusa-rusa yang ada disana. Gak kebayang sih beberapa minggu tinggal dalam hutan, tapi kayaknya asik juga.


Menara pandang di Baluran

View dari atas menara pandang


10 komentar:

  1. Wooww!! sebuah seni petualangan yang unik..mantep sob..😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. woooww... namanya blognya unik...mantep sob

      Hapus
  2. Sumpaaahhh ini kerennn parahh.. Ngebayangin jalan sndiri aja serem apalagi lari.. Lagi dong Mil, biar si penakut ini bisa terpuaskan rasa ingin taunya..haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cita2 kedepannya pengen cobain trail running, alias lari di hutan naik gunung beneran... latihan dulu py hehehee

      Hapus
  3. berasa seperti di Afrika pemandangan savana :O

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, walopun blum pernah ke afrika.. katanya sih afrika kayak gitu wkwkwk

      Hapus
  4. Waaah

    Aku belum pernah sih nyoba lari sendiri
    Selalu bersama teman atau saudara

    Iya, apalagi kalau paginya belum terlalu terang
    Pasti seram ya

    Indah banget pemandangan sunrisenyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. disana paginya udah terang walopun mataharinya blum muncul. mungkin kalau disavana begitu kali ya

      Hapus
  5. Huahahaha, akupun nyerah lah kalo hrs lari sendiri, di hutan pula :D. Cari aman aja, di tempat yg rame.. Sunsetnya suka Mil.. Kebayang bgsnya kalo ngeliat langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya gw ga bawa kamera bagus, cuma kamera hape. hapenya juga yg pas2an.

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...