Senin, 26 Juni 2017

Idul Fitri 1438 H

Lebaran kali ini buat saya unik. Bukan karena lebaran kali ini saya mudik lagi. Secara rutinitas lebaran ini hampir sama seperti lebaran tahun-tahun sebelumnya kalau kami sekeluarga tidak mudik. Tapi secara personal, buat saya berbeda.

Lebaran kali ini jatuh di pertengahan tahun 2017, yang sekaligus merupakan titik balik dalam kehidupan saya lagi setelah 6 bulan menjalani kehidupan yang sama sekali berbeda dari kehidupan saya 6 tahun belakangan. Saya merasakan lagi kerja kantoran. 

Akhir tahun 2016 saya sempat merasa hilang arah seperti GPS tanpa sinyal. Tiba-tiba ada telpon yang menawarkan saya kerja kantoran, yang sejak tahun 2010 sudah tidak saya lakukan. Saya pikir perubahan dalam hidup bisa membantu saya menemukan arah dan yang saya harap bisa bikin mood tidak suram lagi. Saat itu saya gak tahu kenapa saya merasa sedih

Atau mungkin sebenarnya saya tahu kenapa, tapi masih belum siap untuk mengakuinya. Jadi masih dalam tahap self-denial. Sampai beberapa waktu lalu saya sadar bahwa ini adalah sebuah pola, perasaan sedih saya akan berakhir saat saya menemukan hal baru yang bisa mengalihkan pikiran, sampai kamu datang lagi dalam kehidupan untuk kemudian menghilang lagi dan saya sedih. Dan hal itu adalah suatu pola yang berulang-ulang, seperti siklus yang muter-muter tidak ada akhir.

Attachment is the root of suffering, salah satu quotes yang sering saya lihat. Saya bukan attached sama hal-nya, tapi saya attached sama perasaan saya sendiri terhadap hal-nya. Itu yang bikin saya suffering walaupun saya udah coba menyadarkan diri sendiri untuk let go. Mudah untuk let go hal yang lagi gak ada di sekitar kita, tapi ketika hal tersebut datang lagi dan kita sudah tersentuh dan sempat menggenggamnya, sulit buat ngelepasin. Walaupun yang kita genggam itu hal yang abstrak, gak berbentuk, misalnya harapan atau mimpi. 

Mungkin saya hanya perlu menemukan hal baru untuk pengalihan perhatian. 

Masa kontrak percobaan saya di kantor baru itu adalah 6 bulan, dimulai bulan Januari 2017, maka berakhir di Juni 2017. Saya juga tidak hitung-hitung bulan waktu itu, ternyata momennya pas mau lebaran. Jadi saya perpisahan sama rekan-rekan kantor tersebut sambil mengucapkan minal aidin wal faidzin. Menurut saya masa percobaan itu bukan hanya untuk perusahaan tapi untuk karyawannya, jadi ketika saya coba dan ternyata hal itu tidak bikin saya bahagia, saya memutuskan untuk mundur. 

Selama 6 bulan saya tidak mampu mengatur waktu untuk hal yang saya sukai, seperti berkebun dan lari. Makan saya juga berantakan, mobil saya berantakan dan hidup saya tambah berantakan. Setiap mau ke kantor itu saya harus menempuh jarak 40km sekali jalan, bolak-balik 80km. Mungkin harusnya 6 bulan itu adalah masa penyesuaian, dan kalau saya sabar lanjutkan 2 atau 3 bulan lagi mungkin saya sudah bisa menemukan ritme yang pas. Tapi saya putuskan untuk berhenti saja.

Setelah cuti lebaran usai, banyak sekali hal yang harus saya beresin entah mulai darimana dulu. Mungkin mulai dari beresin kebun....

ohiya...

Minal Aidin Wal Faidzin,
Selamat Idul Fitri.
Mohon Maaf Lahir Batin.


22 komentar:

  1. semangat terus mbak, mungkin bukan disana tempatnya tapi pasti akan ada tempat yang lebih baik lagi.
    Taqabalallahu minna wa minkum. selamat hari raya idul fitri 1438 H Maaf lahir batin

    BalasHapus
  2. Mungkin memang bukan rejekinya kerja di situ karna banyak kesenangan yang dikorbankan.
    Selamat berkebun lagi.
    Jadi pengen punya kebun juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaa.. sampai sekarang nyangkul nya blom selesai2

      Hapus
  3. mau donk dipotoin kebunnya, sambil beresin kebun juga boleh :D
    btw, tetap semangat mila!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasi mba maya... udah lama ga main kesini ya

      Hapus
  4. Saya lama juga tidak kerja dikantor. Ada kerinduan, tapi tidak ada yang mau menrima saya jadi karyawannya. Enam bulan sebenarnya tergolong lama ya ? Mungkin karena jiwanya xocokwjadi pembisnis atau wirausahawan, semoga saja ya ? Semangat dan tetap berpikir positif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah wirausaha juga melelahkan.. sering banget putus asanya hahaha

      Hapus
  5. jarak yang jauh bisa membuat semangat ngantor berkurang, apalagi ditambah macet, makin minus aja semangatnya.
    tapi klo urusan mencari rejeki, harus semangat terusss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah tantangan terbesar dari kerja di jakarta dan sekitarnya adalah macet hiks

      Hapus
  6. selamat hari raya iedul fitri...

    semoga mimpi dan harapannya berjalan sesuai yang diinginkan

    BalasHapus
  7. Mohon maaf lahir batin juga, Mila. Kerja kantoran emang masalah cocok-cocokan sih, aku setuju kalo nggak cocok mending keluar aja. Tapi 6 bulan lama juga ya? Untung kamu masih survive :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kontraknya minimal 6 bulan :p

      Hapus
  8. mohon maaf lahir batin...

    BalasHapus
  9. Mohon maaf Lahir & Bathin Mila...

    BalasHapus
  10. Semoga kedepannya bisa mengatur waktu lebih efisien lagi ya, Teh. Dan tak ada kata terlambat. Minal aidzin walfaidzin ya, Teh, mohon maaf lahir dan batin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, makasih ya. maaf lahir batin juga

      Hapus
  11. maaf lahir batin juga and all the best for the new 'adventures' :)

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...